Saturday, December 6, 2008

MAKAN BILA LAPAR...BERHENTI SEBELUM KENYANG



“Musim sejuk ni cepat betul rasa lapar kan…”luah salah seorang ahli baitku..
“A’ah la…baru-baru ni aku banyak makan…tp x banyak bergerak sebab malas nak keluar rumah sejuk2 ni.mujur kuliah jauh.dapat juga contrackan muscle2 yg makin mantap nih…”terdiam kami seisi rumah memikirkan kebenaran kata2nya itu….
Pernah dengar tak kata2 ni dalam ceramah
“KAMI ADALAH ORG2 YG TDK MAKAN SEHINGGA LAPAR,& APABILA KAMI MAKAN KAMI TDK SAMPAI KENYANG”
Ini bukanlah hadith dari Rasullullah s.a.w.Mungkin ramai yg mengatakan lafaznya dikatakan dari nabi tetapi setelah diteliti dan dikaji,tdk ada di dlm kitab2 hadith yg muktamad sprt Sahih Bukhari, Muslim, Sunan an nasa’I dsb.
Selama ini aku mengangap ini adalah hadis yg disandrkan kpd nabi.tetapi ntah kenapa aku tergerak untuk menulis ttg ini dan ketika aku ingin mencari dalil2 yg berkaitan dgnnya maka aku dipertemukan dgn kenyataan ini….(lebih lanjut http://www.praditya.net/2007/11/15/makan-setelah-lapar-berhenti-sebelum-kenyang/) Rupa2nya ada kisah disebalik kata “makan………..kenyang”. aku terbaca mengenainya dlm bhs ngr jiran…dan aku terjemahkan disini utk dikongsi bersama… sharing is caring :>
Dari kitab al-Rahmah fi al-Thibb karya Imam Suyuthi, ---ada 4 org doctor(dr.) dari Iraq, Romawi, India & Sudan. Dan antara keempat-empat dr. ini yg plg bijak adalah yg dr Sudan.Raja meminta petua / ubat drpd dr. ini utk diamalkan dan tidak mendtgkan kesan sampingn(effect)
Dr. dari Iraq kata minum air 3 teguk tiap pagi slps bgn tidur.Dr. dari Romawi kata telan biji rasyad(sejenis sayur) tiap2 hari.Dr. dari india bkata makan 3 biji ihlilaj yg hitam tiap2 hari.ihlilaj—gandum yg tumbuh di India,Afghanistan dan China---
Apabila tiba giliran dr. dari Sudan…dia diam…Kemudian raja bertanya..”Mengapa kamu diam saja?”
“Wahai Tuanku, air hangat itu dapat menghilangkan lemak ginjal dan menurunkan lambung. Biji rasyad
dapat membuat kering jaringan tubuh. Dan ihlilaj juga dapat membuat kering jaringan tubuh yang lain,”
“Kalau begitu menurut kamu, ubat apa yang tidak mengandung kesan sampingan?”
Doktor dari Sudan itu menjawab, “Wahai Tuanku, ubat yang tidak mengandung kesan samping adalah tidak makan kecuali sesudah lapar. Dan apabila makan, angkatlah tangan sebelum merasa kenyang. Apabila hal itu lakukan, maka tidak akan terkena penyakit kecuali penyakit mati,”
Dalam mengisahkan cerita tentang nasihat doktor dari Sudan ini, Al-Imam As-Suyuthi sama sekali tidak menyebutkan bahwa lafadz ini datang dari Rasulullah SAW.

Rujukan :

1)kitab hadis2 dhoif & maudhu’ karya Utz Abdul Hakim bin Amir Abdat hal 336.no hadis 228. Dan disebutkan hal itu tidak ada asal usulnya…
2) http://groups.yahoo.com/group/assunnah/message/41228?l=1

Kesimpulan….ini adalah hadis palsu..tetapi kita boleh ambil kltibar dari doctor Sudan ni…makan bila lapar…berenti sebelum kenyang….berbeza dgn apa yg lazimnya berlaku sekarang…makan sebelum lapar..berhenti bila kenyang…..hampir sama tetapi nyata berbeza… (“,)

No comments: